Aturan Baru Taiwan, Mulai Hari Ini Dilarang Makan di Transportasi Umum, Dendanya Hingga NTS$ 15.000 dan Acara Kumpul Keagamaan Besar Dihentikan Juga


Pemerintah Taiwan mengumumkan Sabtu kemarin bahwa makan di transportasi umum akan dilarang di seluruh Taiwan mulai hari Minggu ini, sementara pertemuan keagamaan besar yang tidak menjaga jarak akan dihentikan dengan segera dan pelacakan kontrak berbasis kode QR diikuti dengan ketat oleh operator restoran.

Mengingat meningkatnya jumlah kasus COVID-19 domestik di Taiwan, makan di kereta api, bus antarkota, feri, dan penerbangan domestik akan dilarang mulai Minggu, kata Menteri Perhubungan Wang Kwo-tsai (王國材).

Sementara air minum saat minum obat akan diizinkan, makan dan minum secara teratur di angkutan umum akan dihukum dengan denda mulai dari NT $ 3.000 (US $ 108) hingga NT $ 15.000, menurut siaran pers Kementerian Transportasi dan Komunikasi (MOTC).
[post_ads]
Lebih lanjut, Wang mengatakan bahwa efektif segera hingga akhir periode liburan Tahun Baru Imlek, tempat-tempat seperti terminal bandara, stasiun bus, dan taman nasional perlu mematuhi protokol sanitasi seolah-olah negara itu dalam status waspada COVID-19.

Ini berarti pengelola perlu meningkatkan frekuensi fasilitas disinfektan, karena gagang pintu di toilet umum dan kursi toilet merupakan sumber potensial penularan yang harus lebih sering didesinfeksi, jelasnya.

Selain itu, beberapa toilet umum di halte perhentian jalan tol nasional akan ditandai dengan jelas dan dipisahkan dari yang lain sehingga penumpang taksi karantina dari bandara dapat berhenti dan menggunakannya tanpa berinteraksi dengan orang lain.

Perubahan baru lainnya kali ini mengenai taksi karantina, para pemudik yang datang dari bandara kini dapat memindai barcode di loket taksi dan petugas bandara akan memandu mereka ke kendaraan yang telah ditentukan tanpa harus mengisi formulir dengan pena seperti yang sudah standar sebelumnya. , sehingga memperkuat kebijakan nol kontak, kata menteri transportasi.

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Hsu Kuo-yung (徐國勇), yang juga hadir dalam acara tersebut, mengatakan kegiatan keagamaan yang dapat menarik pertemuan besar seperti parade dan membakar dupa pertama ditangguhkan di tempat-tempat ibadah.
[post_ads_2]
Hal ini untuk mencegah potensi lonjakan penyebaran COVID-19 karena kegiatan ini sangat populer selama periode liburan Tahun Baru Imlek, jelas Hsu, menunjukkan bahwa makan dan minum juga tidak diperbolehkan di tempat-tempat tersebut.

Jemaah harus mengenakan masker wajah setiap saat dan suhu serta informasi pribadi mereka diambil di pintu masuk untuk memfasilitasi pelacakan kontak, katanya.

Dalam kegiatan lain seperti membakar dupa atau memberikan sumbangan di kuil, jarak sosial perlu dipatuhi secara ketat baik di dalam maupun di luar ruangan.

Untuk kegiatan apa pun yang dapat menarik lebih dari 500 peserta di tempat ibadah, penyelenggara perlu mempresentasikan rencana pencegahan infeksi dan hanya akan diizinkan untuk dilanjutkan dengan persetujuan pemerintah setempat, tambahnya.

Pada acara CECC, Menteri Kesehatan Chen Shih-chung (陳時中), yang juga mengepalai CECC, mengingatkan masyarakat untuk secara ketat mematuhi protokol pelacakan kontak berbasis kode QR pemerintah.

fokustaiwan

COMMENTS

Banner iklan disini ==
Nama

BMICare,93,Brunei,3,Cinta,54,Cuaca,26,Heboh,13,Hongkong,173,IndoNews,284,Jepang,6,KabarBMI,1139,Kesehatan,2,Korea,12,LintasManca,2,Malaysia,31,Other,11,Panduan,68,Polandia,3,RumahTangga,19,Saudi,40,Singapura,33,Surat Pembaca,3,Taiwan,714,Tips,7,Unik,6,Waspada,25,
ltr
item
Suara Buruh Migran Indonesia: Aturan Baru Taiwan, Mulai Hari Ini Dilarang Makan di Transportasi Umum, Dendanya Hingga NTS$ 15.000 dan Acara Kumpul Keagamaan Besar Dihentikan Juga
Aturan Baru Taiwan, Mulai Hari Ini Dilarang Makan di Transportasi Umum, Dendanya Hingga NTS$ 15.000 dan Acara Kumpul Keagamaan Besar Dihentikan Juga
Aturan Baru Taiwan, Mulai Hari Ini Dilarang Makan di Transportasi Umum, Dendanya Hingga NTS$ 15.000 dan Acara Kumpul Keagamaan Besar Dihentikan Juga
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhg4cO_cgYrNKIRNQKyIRprOyEzPGPKnZOtPIlVmYj7a3r8hfFeXucpqKbo2vu7mLd0qqzIlqwNg8waM9y63tO7W_gUerYdUK2lws6FwHQJrXRL1jyLs-SYNuMHbJmehFbxGeRQFzvjYfKVc15mwNRyAOf90Wjqlwrv4sJLXNyl_jVzWbIaBbCv5MYujg=s320
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhg4cO_cgYrNKIRNQKyIRprOyEzPGPKnZOtPIlVmYj7a3r8hfFeXucpqKbo2vu7mLd0qqzIlqwNg8waM9y63tO7W_gUerYdUK2lws6FwHQJrXRL1jyLs-SYNuMHbJmehFbxGeRQFzvjYfKVc15mwNRyAOf90Wjqlwrv4sJLXNyl_jVzWbIaBbCv5MYujg=s72-c
Suara Buruh Migran Indonesia
https://www.suaraburuhmigran.com/2022/01/aturan-baru-taiwan-mulai-hari-ini.html
https://www.suaraburuhmigran.com/
https://www.suaraburuhmigran.com/
https://www.suaraburuhmigran.com/2022/01/aturan-baru-taiwan-mulai-hari-ini.html
true
5579318521650391592
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content
close
Banner iklan disini