Banner iklan disini

Ratusan PMI di Taiwan Lakukan Demo Kemarin, Tuntut Menuntut Hak dan Kesejahteraan: Kami Bukan Robot Kami Butuh Istirahat


SuaraBMI - 
Lebih dari 100 pekerja rumah tangga migran menggelar unjuk rasa di Taipei pada hari Minggu kemarin, mereka meminta perlindungan yang lebih baik atas hak-hak dan kesejahteraan mereka, di hari buruh Internasional menjelang hari ibu.

Para pekerja, banyak dari mereka adalah para wanita dari Filipina, Indonesia dan Vietnam, mengatakan perlindungan hukum adalah apa yang mereka inginkan sebagai hadiah untuk Hari Ibu yang akan jatuh pada 9 Mei.

"Kami bukan robot," "Kami butuh istirahat," "Pekerjaan rumah tangga adalah pekerjaan dan berhak mendapat perlindungan hukum," teriak mereka pada rapat umum di depan gedung Kabinet.
[post_ads]
Gracie Liu (劉曉 櫻), juru bicara Jaringan Pemberdayaan Migran di Taiwan (MENT), mengatakan pekerja perawatan rumahan asing di Taiwan tidak memiliki perlindungan hukum karena mereka tidak dicakup oleh Undang-Undang Standar Tenaga Kerja negara tersebut.

Pemberlakuan undang-undang pelayanan rumah tangga akan menjadi "hadiah terbaik bagi 250.000 pekerja migran di Taiwan untuk Hari Ibu, terutama bagi mereka yang berstatus ibu," katanya.

Pada tahun 2004, MENT mengajukan proposal untuk rancangan undang-undang yang disebut Undang-Undang Pelayanan Rumah Tangga, yang berusaha untuk memasukkan semua pekerja rumah tangga dalam sistem asuransi tenaga kerja Taiwan, menetapkan standar untuk upah mereka, mengizinkan kompensasi untuk kecelakaan terkait pekerjaan, dan memberikan pedoman untuk mereka. kamar, papan, dan waktu istirahat wajib.

Menurut MENT, rata-rata pekerja rumah tangga asing bekerja 10,4 jam sehari, berpenghasilan NT $ 17.000 (US $ 600) per bulan, jauh di bawah upah minimum bulanan Taiwan sebesar NT $ 24.000.

Mengutip laporan yang dirilis oleh Kementerian Tenaga Kerja pada tahun 2020, MENT mengatakan 34,4 persen pekerja rumah tangga migran di Taiwan tidak diizinkan oleh majikan mereka untuk mengambil cuti.
[post_ads_2]
Seorang pengasuh asal Indonesia, yang meminta dipanggil Feni, mengatakan ini pekerjaan yang berat, tetapi terkadang tidak dianggap layak untuk mendapatkan bayaran yang layak.

"Beberapa orang Taiwan mengatakan pengasuh migran rakus, tetapi mereka yang merawat orang sakit dan lanjut usia tahu bahwa itu bukan tugas yang mudah," kata Feni, yang telah bekerja di Taiwan selama 10 tahun.

Juga di rapat umum, Kang Yang (楊剛), perwakilan dari kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Taiwan, Covenants Watch, mengatakan pemerintah harus memastikan bahwa semua pekerja migran memiliki perlindungan yang sama dengan pekerja lainnya, berdasarkan Kovenan Internasional tentang Ekonomi, Sosial. dan Hak Budaya, yang diratifikasi Taiwan pada tahun 2009.

Menanggapi tuntutan buruh migran tersebut, Kementerian Tenaga Kerja mengeluarkan siaran pers yang menyebutkan bahwa usulan UU Pelayanan Rumah Tangga tetap menjadi tantangan karena sulit untuk menentukan jam kerja dan tugas PRT.

Namun, pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi hak dan kesejahteraan pekerja rumah tangga migran dengan lebih baik, kata kementerian tersebut, seraya menambahkan bahwa semua pekerja migran termasuk dalam Undang-Undang Perlindungan dan Jaminan Kecelakaan Kerja yang baru-baru ini disahkan.

Mengenai tugas dan kondisi kerja, majikan Taiwan pekerja migran harus mematuhi ketentuan kontrak kerja mereka, sesuai dengan Undang-Undang Layanan Ketenagakerjaan, kata kementerian tersebut.

COMMENTS

Banner iklan disini ==
Banner iklan disini ====


Nama

BMICare,72,Brunei,2,Cinta,42,Cuaca,20,Heboh,10,Hongkong,127,IndoNews,192,Jepang,3,KabarBMI,710,Kesehatan,2,Korea,8,LintasManca,2,Malaysia,16,Other,6,Panduan,68,RumahTangga,18,Saudi,14,Singapura,18,Surat Pembaca,3,Taiwan,480,Tips,4,Unik,6,Waspada,25,
ltr
item
Suara Buruh Migran Indonesia: Ratusan PMI di Taiwan Lakukan Demo Kemarin, Tuntut Menuntut Hak dan Kesejahteraan: Kami Bukan Robot Kami Butuh Istirahat
Ratusan PMI di Taiwan Lakukan Demo Kemarin, Tuntut Menuntut Hak dan Kesejahteraan: Kami Bukan Robot Kami Butuh Istirahat
Ratusan PMI di Taiwan Lakukan Demo Kemarin, Tuntut Menuntut Hak dan Kesejahteraan: Kami Bukan Robot Kami Butuh Istirahat
https://1.bp.blogspot.com/-VM2QHKXeRYo/YI9HqxjGd1I/AAAAAAAAD7w/f_YGm7PHiL8hgJEY_nX-gixjG5L_tWrmQCLcBGAsYHQ/s320/FRAME%2BSUARA%2BBMI%2B%25281%2529.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-VM2QHKXeRYo/YI9HqxjGd1I/AAAAAAAAD7w/f_YGm7PHiL8hgJEY_nX-gixjG5L_tWrmQCLcBGAsYHQ/s72-c/FRAME%2BSUARA%2BBMI%2B%25281%2529.jpg
Suara Buruh Migran Indonesia
https://www.suaraburuhmigran.com/2021/05/ratusan-pmi-di-taiwan-lakukan-demo.html
https://www.suaraburuhmigran.com/
https://www.suaraburuhmigran.com/
https://www.suaraburuhmigran.com/2021/05/ratusan-pmi-di-taiwan-lakukan-demo.html
true
5579318521650391592
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content
close
Banner iklan disini