Banner iklan disini

Jurnalis Kanada: Pekerja Migran di Taiwan Menjadi 'Kambing Hitam' atas Penyebaran Pandemi Saat Ini, Dipandang Sebelah Mata Oleh Penduduk Lokal


SUARABMI.COM - 
Pekerja migran di Taiwan telah dieksploitasi dan diperlakukan sebagai "kambing hitam" karena menyebarkan COVID-19, demikian kata seorang reporter Kanada yang tinggal di Taiwan.

Pada awal Juni, infeksi cluster, 202 dari 249 yang dikonfirmasi di Kabupaten Miaoli adalah pekerja migran di pabrik-pabrik teknologi tinggi. Penduduk setempat menuduh pekerja berkeliaran dan menyebarkan virus corona meskipun ada pembatasan Level 3.

Pada 7 Juni, pemerintah daerah mengumumkan karantina untuk semua pekerja migran di daerah itu, membatasi 22.952 orang untuk berdiam didalam rumah mereka kecuali untuk pergi bekerja. Tindakan itu dikecam oleh kelompok hak asasi manusia setempat.

Dalam podcast Apple berjudul Permisi英國腔! ("Excuse English Accent") pada tanggal 24 Juni Joe Henley , seorang penulis dan penyanyi yang telah tinggal di Taiwan selama 16 tahun, berbagi pandangannya tentang dilema yang dihadapi oleh para pekerja migran di negara ini.
[post_ads]
Henley mengatakan itu adalah perlakuan buruk terhadap para migran yang menyebabkan infeksi cluster di tempat pertama. Lusinan orang terpaksa tinggal di "asrama yang sangat penuh sesak," dengan ranjang sempit, pembatasan , dan jam malam. Akibatnya, "satu orang di ruangan itu terpapar, lalu menyebar ke seluruh ruangan," kata Henley.

Dia menambahkan bahwa pekerja migran dieksploitasi dengan dipaksa bekerja berjam-jam dengan upah rendah, dengan kebebasan dan perlindungan yang lebih sedikit selama pandemi. Meski begitu, mereka berubah menjadi "kambing hitam" ketika orang Taiwan mencari seseorang untuk disalahkan atas wabah tersebut.

Dibandingkan dengan rekan kerja Taiwan mereka, perlakuan tidak adil terhadap pekerja migran adalah "apartheid" versi Taiwan, menurut Henley. Dia melanjutkan bahwa pekerja migran kerah biru adalah minoritas yang rentan di Taiwan dan diperlakukan berbeda dari profesional Barat kerah putih yang sangat dihargai: “Ada rasisme di Taiwan.”

Ia menambahkan, pekerja migran di industri kesejahteraan sosial dan pembantu rumah tangga diabaikan dan rentan. Hingga 99 persen pengasuh dan pekerja rumah tangga adalah perempuan dan tinggal bersama majikan mereka, menurut Kementerian Tenaga Kerja.

Departemen Luar Negeri AS merilis laporan global pada Jumat (2 Juli) tentang perdagangan manusia. Dikatakan Taiwan memenuhi standar minimum tetapi perlu meningkatkan undang-undang perburuhan untuk mencegah eksploitasi.

Henley telah berfokus pada penderitaan pekerja migran sebagai jurnalis sejak 2015. Dia baru-baru ini menulis sebuah buku tentang nelayan migran berjudul “ Migrante .”
[post_ads_2]
Dia membandingkan perlakuan terhadap pekerja migran di Kabupaten Miaoli dengan apa yang terjadi di Singapura tahun lalu. Dia mengatakan orang-orang di kedua negara memiliki sikap negatif terhadap pekerja migran dan berusaha “menjauhkan mereka dari masyarakat.”

Dia menyerukan perbaikan dalam perlakuan terhadap minoritas migran, karena “ini dapat membantu kita berbuat lebih baik dalam krisis.”

Menurut Kementerian Tenaga Kerja, pada Mei, ada 711.015 pekerja migran di Taiwan, 467.763 di antaranya bekerja di industri, sementara 243.252 adalah pengasuh dan pekerja rumah tangga. Sekitar 71 persen berasal dari Indonesia dan Vietnam, dengan sekitar 21 persen dari Filipina dan 8 persen dari Thailand.

☑ berita diterjemahkan dari focustaiwan

COMMENTS

Banner iklan disini ==
Banner iklan disini ====


Nama

BMICare,72,Brunei,2,Cinta,42,Cuaca,20,Heboh,10,Hongkong,128,IndoNews,194,Jepang,3,KabarBMI,714,Kesehatan,2,Korea,8,LintasManca,2,Malaysia,16,Other,6,Panduan,68,RumahTangga,18,Saudi,14,Singapura,20,Surat Pembaca,3,Taiwan,482,Tips,4,Unik,6,Waspada,25,
ltr
item
Suara Buruh Migran Indonesia: Jurnalis Kanada: Pekerja Migran di Taiwan Menjadi 'Kambing Hitam' atas Penyebaran Pandemi Saat Ini, Dipandang Sebelah Mata Oleh Penduduk Lokal
Jurnalis Kanada: Pekerja Migran di Taiwan Menjadi 'Kambing Hitam' atas Penyebaran Pandemi Saat Ini, Dipandang Sebelah Mata Oleh Penduduk Lokal
Jurnalis Kanada: Pekerja Migran di Taiwan Menjadi 'Kambing Hitam' atas Penyebaran Pandemi Saat Ini, Dipandang Sebelah Mata Oleh Penduduk Lokal
https://1.bp.blogspot.com/-4KQwGphmOpo/YOJMHK0Cb3I/AAAAAAAAEe4/8U3ArQyn3KESnMc8CrcY9AAiRDh_-6pSQCLcBGAsYHQ/s320/NEW%2BFRAME.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-4KQwGphmOpo/YOJMHK0Cb3I/AAAAAAAAEe4/8U3ArQyn3KESnMc8CrcY9AAiRDh_-6pSQCLcBGAsYHQ/s72-c/NEW%2BFRAME.jpg
Suara Buruh Migran Indonesia
https://www.suaraburuhmigran.com/2021/07/jurnalis-kanada-pekerja-migran-di.html
https://www.suaraburuhmigran.com/
https://www.suaraburuhmigran.com/
https://www.suaraburuhmigran.com/2021/07/jurnalis-kanada-pekerja-migran-di.html
true
5579318521650391592
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content
close
Banner iklan disini